Sabtu, 18 Desember 2010

.


Sabtu, 18 Desember 2010

PRINSIP KERJA COMPACT CASSETTE RECORDER

prinsip kerja compact cassette recorder

Compact Cassette, yang biasa disebut kaset, pita kaset, atau tape adalah media penyimpan data yang umumnya berupa lagu. Berasal dari bahasa Perancis, yakni cassette yang berarti “kotak kecil”. Kaset berupa pita magnetik yang mampu merekam data dengan format suara. Dari tahun 1970 sampai 1990-an, kaset merupakan salah satu format media yang paling umum digunakan dalam industri musik.
Kaset terdiri dari kumparan-kumparan kecil. Kumparan-kumparan dan bagian-bagian lainnya ini terbungkus dalam bungkus plastik berbentuk kotak kecil berbentuk persegi panjang. Di dalamnya terdapat sepasang roda putaran untuk pita magnet. Pita ini akan berputar dan menggulung ketika kaset dimainkan atau merekam. Ketika pita bergerak ke salah satu arah dan yang lainnya bergerak ke arah yang lain. Hal ini membuat kaset dapat dimainkan atau merekam di kedua sisinya. Contohnya, side A dan side B.
Kaset pertama kali diperkenalkan oleh Phillips pada tahun 1963 di Eropa dan tahun 1964 di Amerika Serikat, dengan nama Compact Cassette. Kemudian kaset semakin populer di industri musik selama tahun 1970-an dan perlahan-lahan menggeser piringan hitam. Produksi besar kaset diawali pada tahun 1964 di Hanover, Jerman. Pada awalnya, kualitas suara pada kaset ini tidak terlalu bagus untuk musik. Bahkan beberapa model awal tidak memiliki rancangan mesin yang baik. Pada tahun 1971, The Advant Corporation memperkenalkan model terbarunya, Model 201, yang menggabungkan Dolby tipe B pengurang gangguan (noise) dengan pita kromium dioksida. Oleh karena itulah kaset mulai dapat digunakan dalam industri musik secara serius, dan dimulailah era kaset berketepatan tinggi.
Selama tahun 1980-an, popularitas kaset tumbuh semakin pesat karena hadirnya rekorder poket portabel pemutarnya seperti Sony’s Walkman. Seperti radio yang menyediakan musik pada 1960-an, pemutar CD portable pada 1990-an, dan MP3 player pada 2000-an, kaset memegang peran besar dalam dunia musik pada 1980-an dan 1990-an, bahkan di era sekarang (setelah 2000-an), kaset masih menjadi salah satu alternatif media musik. Lepas dari segi tekniknya, keberadaan kaset juga berdampak pada perubahan sosial. Keawetan kaset serta kemudahannya untuk dikopi berperan di balik berkembangnya musik punk dan rock. Kaset seakan-akan menjadi pijakan bagi generasi muda di kebudayaan barat. Untuk alasan yang sama pula kaset berkembang pesat di negara-negara berkembang. Pada tahun 1970-an, kaset dianggap membawa pengaruh buruk sekularisme di kalangan masyarakat religius India. Teknologi kaset menciptakan pasar yang membludak bagi musik pop di India, menimbulkan kritik dari kaum konservatif dan di waktu yang sama menciptakan pasar besar yang melegitimasi perusahaan-perusahaan rekaman dan pembajakan kaset
REFERENSI;FARHANAH,KOMUI.perkembangan teknologi komunikasi 2008.sistem komunikasi indonesia,ilmu komunikasiUniversitas, Indonesia, 2007. Depok
sumber:http//id.wikipedia.org/wiki/compact_cassette

Cara mengoperasikan cassete recorder

MENGOPERASIKAN CASSETTE RECORDER


Cassete recorder akan merekam sinyal audio ke dalam sebuah kaset. Cassette Recorder sering terlihat sudah terintegrasi dengan peralatan audio yang lain. Misalnya tape compo, tape deck, dan walkman. Dalam pengoperasiannya terdapat bagian sumber dapat berupa mikropon, peralatan musik (seperti gitar listrik atau organ), atau radio AM/FM. Pemilihan sumber audio dapat dipilih  sesuai dengan buku user manual. Tombol RECORD berfungsi untuk memulai perekaman, tombol RECORD dan PLAY biasanya ditekan secara bersama-sama.
Gambar Tape Recorder diatas merupakan contoh bentuk dari cassette recorder. Salah satu fungsi dari perekaman adalah menyimpan sinyal audio dalam kaset ,sehingga suatu saat bila diperlukan sinyal audio tersebut dapat dimainkan kembali sehingga terdengar pada speaker. Cassette recorder banyak dipakai oleh wartawan yang untuk menyimpan hasil wawancara kedalam bentuk kaset.
sumber : www.Wikipedia.com

Merawat Kaset

Cara Merawat Kaset


Seperti benda koleksi lainnya, kaset juga memerlukan perawatan khusus, terlebih jika kaset kaset itu adalah kaset yang sangat langka yang memiliki nilai historis yang tinggi. Cara merawatnya pun perlu teknik teknik khusus, sehingga jangan sampai niat awalnya merawat malah akhirnya menjadi rusak. Nah, berikut adalah beberapa kiat perawatan kaset :
  1. Jika anda membeli kaset bekas, biasanya terdapat coretan tangan, baik tandatangan maupun tulisan tangan lain dari pemilik sebelumnya. Nah, untuk menghilangkan Tulisan-tulisan itu bisa dilakukan dengan cara : menaruh air secukupnya di baskom dan campur dengan pemutih untuk cuci baju secukupnya, taruh sampul kaset di situ sebentar, lalu angkat dengan hati-hati, keringkan secara alami dalam suhu kamar ( jangan dijemur di terik matahari, karena akan membuat pita menjadi keriting).
  2. Jika kaset mulai bergoyang inul suaranya, ada beberapa cara merawat pitanya : letakkan kaset di freezer kulkas selama 2 hari, keluarkan, biarkan sampai mencair dan keringkan secara alami dalam suhu kamar (jangan dijemur di terik matahari). Atau kalau punya obeng kecil, buka penutupnya, bersihkan debu dengan hati-hati dng cotton buds, lalu singkirkan penutup pitanya –bagian yang bikin pita kaset nggak keliatan dari luar. Atau, celupkan ke bak / baskom berisi air, keringkan secara alami dalam suhu kamar selama beberapa hari. DO NOT USE a hair dryer!!!
  3. Untuk perawatan secara berkala, hindari menaruh kaset di atas speaker, karena bisa merusak rekaman di pita kaset tersebut, atau benda-benda elektronik macam tv, cd player, tape, dll. Hindari juga memutar ulang / rewind lagu kesukaan doang berulang-ulang. Jangankan kaset lama,kaset baru juga pasti jebol kalo kayak gitu. Paling bagus, kaset-kaset lama harus diputar sesekali untuk perawatan. Kalo malas dengerinnya, putar aja tapi kecilin volumenya, jangan di-rewind / fast forward, biarkan kaset itu berputar secara alami, dan debu-debu yang menempel di pitanya keluar dan menempel di tape.     SUMBER : http://musikbuku.blogspot.com/2009/05/cara-merawat-kaset.html

Cara Memperbaiki Cassette Recorder



Cara Repair Recorder KasetDengan Timotius Sexton, eHow Kontributordiperbaharui: 9 Januari 2010Saya ingin melakukan ini! Apa ini?
Sebelum melakukan pekerjaan perbaikan pada perekam kaset Anda, Anda harus mematikan daya dan cabut unit. Letakkan benda apapun yang dapat dilepas ke dalam wadah yang diberi label sehingga mereka tidak tersesat atau bingung. Ini juga merupakan ide yang baik untuk menuliskan urutan langkah-langkah perbaikan dan penggantian Anda telah diambil.Kesulitan: Cukup MenantangPetunjukHal-hal yang Anda akan Need:

    * Obeng
    * Kapas usap
    * Karet-senyawa pembersih
    * Long-hidung tang
    * Pinset
    * Penggantian sabuk
    * Foam usap
    * White grease

      Membersihkan dan Mengganti Drive Belts

     1

      Hapus semua kaset yang mungkin di dalam mesin sebelum menyalakan ke bawah dan mencabut mesin. Cari sekrup yang menghubungkan panel atas unit dan menghapusnya. Atur panel samping; melacak semua sekrup sehingga Anda dapat dengan mudah menempatkan mesin kembali bersama-sama ketika Anda selesai.
 

      2

      Cari sabuk drive di dalam mesin. Sabuk ini merupakan bagian dari perakitan yang mengangkut pita. Seiring waktu sabuk ini dapat menjadi rusak atau aus seperti ikat pinggang di dalam mobil. sabuk Sentuh untuk menentukan apakah itu yang lengket atau berminyak. Jika demikian, gunakan kapas dicelupkan ke dalam senyawa karet pembersih untuk membersihkan sabuk. Memajukan sabuk dengan memutar pulley atau motor penggulung besar melingkar.
 

      3

      Tentukan jika sabuk drive rusak atau hampir rusak. Lepaskan sabuk yang rusak dengan menggunakan tang panjang hidung atau pinset, Anda mungkin perlu menghapus sabuk lain untuk sampai ke sabuk rusak. Gunakan jenis yang sama sabuk untuk penggantian. Pegang sabuk yang sangat longgar dan membungkusnya di sekitar katrol. Jika Anda harus menghapus sabuk lain untuk sampai ke satu rusak, menggantikannya dengan cara yang sama.
  

      4

      Ganti panel atas dan meletakkan sekrup kembali pada tempatnya.
      Perbaikan Mekanisme Eject
  

      1

      Ikuti langkah-langkah yang sama untuk menghilangkan panel atas seperti yang dijelaskan di Bagian 1, Langkah 1. Setelah mesin terbuka, cari komponen yang terlibat dalam proses ejeksi. Mekanisme ini akan berlokasi di dekat tombol eject dan akan mencakup tuas. Periksa tuas untuk memastikan slide dengan benar. Ini tuas tidak sliding lancar, gunakan sedikit gemuk putih itu menggunakan usap busa.
  

      2

      Periksa untuk melihat apakah tuas telah bekerja sendiri longgar. Jika demikian, cari sekrup mounting dan kencangkan. Anda juga akan melihat mata air sebagai bagian dari mekanisme eject. Jika musim semi telah datang melepas, cukup kembali menggunakan tang berhidung panjang atau pinset. Jika musim semi telah menjadi rusak, Anda akan perlu untuk menggantinya.
  

      3

      Ganti tuas eject jika rusak. Lepaskan semua mata air yang terhubung ke tuas. Buka dan lepaskan sekrup tuas's mounting, lalu hapus tuas dari klip penahan. Tekan tuas pengganti ke dalam klip penahan dan kemudian letakkan sekrup mounting kembali ke tempatnya. Rehook mata air. Ganti panel atas dan meletakkan sekrup kembali pada tempatnya.
Medway ® Banded Beltswww.medwaypt.co.ukProdusen V & Wedge dibungkus Banded Sabuk Transmisi Power
Browning V Drivewww.emerson-ept.comSolusi dengan sabuk penggerak yang luas menawarkan fleksibilitas maksimum.
Gräbener Presseswww.schulergroup.comdengan Teknologi Servo Kesempurnaan sampai ke detail terakhir
Metal Disintegratorswww.electroarc.comkeran disintegrates dan latihan cepat sementara meninggalkan lubang utuh.

Selengkapnya: Cara Repair sebuah Perekam Kaset | http://www.ehow.com/how_5848776_repair-cassette-recorder.html eHow.com # ixzz15y5LWmn2

Perekam Audio


1 Teknologi

Perangkat pertama untuk rekaman suara adalah mekanik di alam.
Pada 1796 pembuat jam Swiss bernama Antoine Favre menggambarkan idenya untuk
apa yang sekarang kita sebut kotak musik silinder. Hal ini bisa dianggap sebagai sebuah
Metode awal rekaman melodi, meskipun tidak merekam
suara sewenang-wenang dan tidak merekam secara otomatis. "Putar" Namun
secara otomatis.
Piano Player adalah suatu alat yang dapat pemutaran kinerja piano
yang sebelumnya telah secara mekanis dicatat ke piano roll.Rekaman pertama dari gelombang suara
Leon Scott menemukan 'phonoautograph', perangkat pertama untuk merekam
sewenang-wenang suara di 1857. Itu menggunakan membran (yang bergetar dalam menanggapi
untuk suara) attched ke pena, yang menelusuri garis kasar yang sesuai
ke bentuk gelombang suara pada gulungan kertas bergerak. Meskipun mampu
merekam suara, phonoautograph itu tidak dapat memutar ulang rekaman;
itu sedikit digunakan selain sebagai rasa ingin tahu laboratorium. (Dalam satu
percobaan laboratorium, rekaman phonoautograph adalah photoengraved
ke sebuah pelat logam, membuat alur, yang kemudian dimainkan kembali).Para fonograf dan gramofon
fonograf yang dibangun memperluas prinsip-prinsip phonoautograph tersebut.
Diciptakan oleh Thomas Edison pada tahun 1877, fonograf itu perangkat dengan
silinder ditutup dengan bahan lembut seperti kertas timah, timah, atau lilin pada
yang menarik alur stylus. Kedalaman alur dibuat oleh
stylus berhubungan dengan perubahan tekanan udara dibuat oleh asli
suara. Rekaman bisa dimainkan kembali dengan menelusuri jarum melalui
alur dan memperkuat, melalui cara mekanis, yang dihasilkan
getaran. Kelemahan dari phonographs awal kesulitan
mereproduksi silinder fonograf di produksi massal.
Ini berubah dengan munculnya gramafon (fonograf di Amerika
Bahasa Inggris), yang dipatenkan oleh Emile Berliner pada tahun 1887. gramofon
alur dicantumkan pada sisi datar dari disk daripada di luar
silinder. Alih-alih rekaman kedalaman bervariasi dari alur
(Vertikal), seperti dengan fonograf, getaran rekaman
stylus adalah di seluruh lebar jalur (horizontal). Kedalaman
alur tetap konstan. Berliner menyebutnya sebuah disk audio
"Gramafon record", meskipun sering disebut "piringan hitam"
U. S. dalam bahasa Inggris.
Awal disc rekaman dan silinder fonograf memiliki sekitar audio yang sama
fidelity (walaupun keuntungan teoritis silinder's konstan
linier alur kecepatan dan jangkauan dinamis yang lebih besar dari-bukit dan lembah-
alur geometri). Namun, catatan disk lebih mudah dan murah untuk massa
menghasilkan. Sejak awal, cakram datar yang mudah diproduksi secara massal
oleh proses pencetakan, menekan gambar master pada sepiring lak.
Awalnya, silinder hanya dapat disalin dengan cara pantograph
mekanisme, yang terbatas untuk membuat sekitar dua puluh lima salinan-semua
secara signifikan lebih rendah kualitas daripada yang asli-sementara secara bersamaan
menghancurkan asli. Selama sepuluh sesi rekaman, atau lebih
mesin bisa berkisar sekitar bakat untuk merekam beberapa
asli. Namun, kinerja yang tunggal dapat menghasilkan hanya beberapa ratus
salinan dijual, sehingga pemain yang dipesan untuk sesi maraton di
yang mereka harus mengulang penampilan mereka berulang-ulang. Oleh
pertengahan 1900-an, proses pencetakan berhasil untuk rekaman silinder adalah
dikembangkan, tapi pada saat disk telah memperoleh kekuasaan tersebut.
Kecepatan dengan disk telah diputar akhirnya standar di
78 rpm. Kemudian inovasi diperbolehkan rotasi yang lebih rendah: 45 dan 33 ⅓ rpm, dan
bahan berubah menjadi vinyl.
silinder fonograf Baik dan cakram gramofon yang dimainkan di
alat-alat mekanis paling sering tangan luka dengan motor jarum jam. The
suara yang diperkuat oleh sebuah kerucut yang melekat pada diafragma. The
catatan disk menggantikan sebagian besar catatan silinder bersaing oleh
akhir 1910-an.
Munculnya rekaman listrik pada tahun 1924 meningkatkan secara drastis
kualitas proses perekaman rekaman disk. Anehnya, ada
jangka waktu hampir lima tahun, 1925-1930, ketika premier
teknologi untuk reproduksi suara rumah terdiri dari kombinasi
elektrik mencatat catatan dengan Victor khusus yang dikembangkan
Orthophonic phonograph, musim semi-luka gramofon akustik yang digunakan
Waveguide teknik dan sebuah tanduk dilipat untuk menyediakan cukup rata
Respons frekuensi. phonographs elektrik bertenaga diperkenalkan c.
1930, namun kristal pickup dan reproduksi elektronik tidak menjadi
umum sampai akhir 1930-an.Magnetic Recording
perekaman magnetik telah didemonstrasikan pada prinsipnya sejak 1898 oleh
Valdemar Poulsen di telegraphone nya. Perekaman magnetik kawat, serta
penggantinya, rekaman magnetik, melibatkan penggunaan magnet
menengah yang bergerak dengan kecepatan konstan melewati kepala rekaman. Sebuah
sinyal listrik, yang analog dengan suara yang akan
direkam, diumpankan ke kepala rekaman, mendorong pola
mirip dengan sinyal magnetisasi. Sebuah pemutaran kepala kemudian dapat mengambil
perubahan medan magnet dari kaset dan mengubahnya menjadi
sinyal listrik.
Dengan penambahan amplifikasi elektronik yang dikembangkan oleh Curt Stille
pada tahun 1920, telegraphone yang berkembang menjadi perekam kawat yang
populer untuk rekaman suara dan dikte selama tahun 1940-an dan ke
1950-an. Kualitas reproduksi perekam kawat adalah rendah, tetapi -
signifikan lebih rendah dari yang dicapai dengan rekaman piringan disk
teknologi. Wire perekam tidak bisa mencegah kawat dari menjalani
memutar aksial, dan karenanya tidak bisa memastikan bahwa kawat berorientasi
cara yang sama selama perekaman dan pemutaran. Ketika berorientasi salah
cara, frekuensi tinggi berkurang dan suara itu teredam. The
histeresis dari bahan baja menunjukkan transfer nonlinier
karakteristik, mewujudkan sebagai distorsi. Ada lain praktis

kesulitan, seperti kecenderungan kawat menjadi kusut atau
geram. Penyambungan dapat dilakukan oleh knotting bersama wire cut
berakhir, tetapi hasilnya tidak terlalu memuaskan.
Awal tape recorder pertama kali dikembangkan di Jerman. Pada hari Natal
1932 British Broadcasting Corporation pertama kali digunakan tape recorder
untuk siaran mereka. Perangkat yang digunakan adalah perekam Marconi-Stille, sebuah
tape besar mesin yang digunakan 3mm pisau cukur baja pita lebar dan 0.08mm
tebal. Dalam rangka untuk mereproduksi frekuensi audio yang lebih tinggi itu
diperlukan untuk menjalankan tape pada 90 meter per menit terakhir rekaman
dan bereproduksi kepala. Ini berarti bahwa panjang pita yang diperlukan untuk
program setengah jam sudah hampir 3 kilometer dan berat gulungan penuh
25kg!
pita rekaman magnetik seperti yang kita kenal sekarang dikembangkan di Jerman
pada akhir 1930-an oleh perusahaan Lorenz C dan oleh AEG. Pada tahun 1938, S.
J. Dimulai meninggalkan Jerman dan bergabung Brush Development Company di
Amerika Serikat, di mana pekerjaan lanjutan tetapi menarik sedikit perhatian.
Insinyur di AEG, bekerja dengan raksasa kimia IG Farben, menciptakan
pertama di dunia praktis tape recorder magnetik, yang 'K1', yang
pertama menunjukkan pada tahun 1935. Selama Perang Dunia II insinyur AEG
AC biasing menemukan teknik. Sinyal frekuensi tinggi, biasanya
dalam kisaran 50 sampai 150 kHz, akan ditambahkan ke sinyal audio sebelum
diterapkan kepada kepala rekaman. Ini berarti bahwa magnetisasi
dilakukan pada tingkat di bagian paling linear medium
fungsi transfer. Biasing radikal meningkatkan kualitas suara dan diaktifkan
mereka untuk mengembangkan perekam mereka ke ketinggian baru keunggulan teknis;
dengan 1943 mereka telah mengembangkan tape recorder stereo.
Selama perang, Sekutu menyadari siaran radio yang sepertinya
untuk transkripsi, tapi kualitas audio mereka tidak bisa dibedakan
dari yang siaran langsung dan durasi mereka jauh lebih lama daripada
dimungkinkan dengan 78rpm disk. Pada akhir perang, Sekutu
menangkap sejumlah perekam Magnetophon Jerman dari Radio
Luksemburg membangkitkan minat yang besar. Perekam ini dimasukkan semua
dengan teknologi fitur kunci magnetic recording analog, khususnya
penggunaan frekuensi tinggi "bias."
Pengembangan tape recorder magnetik pada akhir 1940-an dan awal
1950-an berhubungan dengan Brush Development Corporation dan perusahaan
pemegang lisensi, Ampex itu pembangunan sama pentingnya magnetic tape
media itu sendiri dipimpin oleh Minnesota Mining dan perusahaan Manufaktur
(Sekarang dikenal sebagai 3M).
American audio insinyur John T. Mullin dan penghibur Bing Crosby adalah
pemain kunci dalam pengembangan komersial magnetic tape. Mullin
bertugas di US Army Signal Corps dan telah diposting ke Paris dalam
bulan terakhir Perang Dunia II; unitnya ditugaskan untuk mencari tahu segala sesuatu yang mereka
bisa radio tentang Jerman dan elektronik, termasuk penyelidikan
klaim bahwa Jerman telah bereksperimen dengan energi tinggi
radio diarahkan balok sebagai sarana melumpuhkan sistem listrik
pesawat. unit Mullin segera mengumpulkan koleksi ratusan
berkualitas rendah mesin mendikte magnetik, tapi itu adalah kesempatan kunjungan ke
studio di Bad Neuheim dekat Frankfurt sementara menyelidiki sinar radio
rumor, yang menghasilkan hadiah nyata.
Mullin diberikan 'Magnetophon' tinggi dua koper berukuran AEG-fidelity
perekam dan lima puluh gulungan tape rekaman. Dia telah mereka dikirimkan ke rumah
dan selama dua tahun berikutnya ia bekerja pada mesin terus-menerus,
memodifikasi mereka dan memperbaiki kinerja mereka. Tujuan utama adalah untuk
bunga Hollywood studio dalam menggunakan pita magnetik untuk suara film
merekam.
Mullin memberikan dua demonstrasi mesin, dan mereka menyebabkan
sensasi kalangan profesional audio Amerika - banyak pendengar
benar-benar tidak bisa percaya bahwa apa yang mereka dengar itu bukan hidup
kinerja. Dengan keberuntungan, demonstrasi kedua Mullin diadakan di MGM
studio di Hollywood dan para penonton hari itu Bing Crosby
direktur teknis, Murdo Mackenzie. Dia mengatur agar Mullin untuk memenuhi
Crosby dan pada bulan Juni 1947 ia memberi Crosby demonstrasi pribadi nya
magnetik tape recorder.
Crosby tertegun oleh kualitas suara yang menakjubkan dan langsung melihat
komersial besar potensi mesin-mesin baru. Musik live adalah
standar untuk radio Amerika pada waktu dan jaringan radio utama
tidak mengizinkan penggunaan rekaman cakram dalam program banyak karena
mereka relatif miskin kualitas suara. Tapi Crosby tidak menyukai
regimentasi siaran langsung, lebih suka suasana santai
studio rekaman. Dia telah meminta NBC untuk membiarkan dia pre-record-nya
1944-45 seri pada cakram transkripsi, tetapi jaringan menolak, sehingga
Crosby telah ditarik dari radio hidup untuk setahun, kembali untuk
Musim 1946-47 hanya enggan.
tape recorder Mullin datang tepat pada saat yang tepat. Crosby
menyadari bahwa teknologi baru akan memungkinkan dia untuk pre-record-nya
radio menunjukkan dengan kualitas suara yang ditandingi siaran langsung, dan bahwa
kaset ini bisa diputar berkali-kali tanpa kehilangan yang cukup dari
kualitas. Mullin diminta untuk tape satu pertunjukan sebagai ujian dan
segera dipekerjakan sebagai chief engineer Crosby untuk pra-mencatat sisa
seri.
Crosby menjadi bintang musik besar pertama Amerika untuk menggunakan tape
siaran radio pre-record, dan yang pertama untuk menguasai komersial
rekaman pada tape. The Crosby merekam acara radio dengan susah payah
diedit (dengan tangan) untuk memberi mereka kecepatan dan aliran yang sepenuhnya
belum pernah terjadi sebelumnya di radio. Mullin bahkan mengklaim telah menjadi orang pertama yang
menggunakan "tawa kalengan"; pada desakan kepala penulis Crosby, Bill
Morrow, ia memasukkan segmen tawa parau dari acara sebelumnya
menjadi sebuah lelucon di acara kemudian bahwa tidak bekerja dengan baik.
Ingin memanfaatkan perekam baru sesegera mungkin, Crosby
menginvestasikan $ 50.000 dari uangnya sendiri ke Ampex, dan enam kecil-man
perhatian segera menjadi pemimpin dunia dalam pengembangan tape
Rekaman radio, merevolusi dan merekam dengan yang model terkenal
200 tape dek, yang diterbitkan pada tahun 1948 dan dikembangkan langsung dari Mullin
Magnetophones dimodifikasi.
Bekerja dengan Mullin brilian, Ampex cepat mengembangkan dua jalur
stereo dan kemudian tiga-track recorder. Didorong oleh Crosby pindah ke dalam
televisi di awal 1950-an, Mullin dan Ampex telah mengembangkan kerja
monokrom perekam kaset video pada tahun 1950 dan perekam warna dengan 1954,
keduanya diciptakan untuk acara TV tape Crosby.
image: magtape1.jpg7 ½ "reel ¼" pita rekamanKhas audiophile / konsumen / 1950 menggunakan pendidikan-60s
Tape recorder khas profesional awal 1950-an digunakan ¼ "wide
pita pada tanggal 10 ½ "gulungan, dengan kapasitas 2.400 kaki (731,5 meter).
Khas kecepatan awalnya 15 di / s (38,1 cm / s) menghasilkan 30 menit '
rekaman waktu pada ft 2400 (730 m) reel. 30 di / s (76,2 cm / s) digunakan
untuk pekerjaan kualitas tertinggi.
Tape standar kecepatan bervariasi oleh faktor dari dua. 15 dan 30 di / s yang digunakan
untuk merekam audio profesional; 7 ½ di / s (19 cm / s) untuk audiophile rumah
kaset direkam sebelumnya; ¾ 7 ½ dan 3 di / s (19 dan 9,5 cm / s) untuk audiophile dan
konsumen rekaman (biasanya pada 7 dalam gulungan atau 18 cm). 17 / 8; di / s
(4.76 cm / s) dan kadang-kadang bahkan 15/16 di / s (2,38 cm / s) digunakan untuk
suara, dikte, dan aplikasi mana Waktu perekaman yang sangat panjang adalah
diperlukan, seperti penebangan panggilan polisi dan departemen kebakaran.Multitrack perekaman
Perkembangan utama berikutnya dalam tape magenetic sedang merekam multitrack,
di mana tape dibagi menjadi beberapa track paralel dengan masing-masing
lainnya. Karena mereka dilakukan pada media yang sama, trek yang tinggal di
sinkronisasi sempurna. Pengembangan pertama di multitracking adalah
stereo suara, yang membagi kepala merekam menjadi dua track. Pertama
dikembangkan oleh insinyur Jerman ca audio. 1943, 2-lagu rekaman
cepat diadopsi untuk musik klasik pada tahun 1950 karena memungkinkan
sinyal dari dua atau lebih mikrofon terpisah untuk direkam
bersamaan, memungkinkan rekaman stereoponis harus dibuat dan diedit
nyaman. (The rekaman stereo pertama, pada disk, telah dibuat di
1930-an, tapi tidak pernah diterbitkan secara komersial) Stereo. (baik benar,
dua-mikrofon stereo atau multimiked) dengan cepat menjadi norma untuk
komersial klasik rekaman dan siaran radio, meskipun banyak bermunculan
musik dan jazz rekaman terus akan diterbitkan dalam suara monofonik
sampai pertengahan 1960-an.
Sebagian besar kredit untuk pengembangan rekaman multitrack pergi ke
gitaris, komposer dan teknisi Les Paul, yang juga merancang
terkenal gitar Gibson listrik yang menyandang namanya. Nya percobaan dengan
kaset dan perekam pada awal 1950-an memimpin dia untuk mengembangkan yang pertama
3-track recorder, dan rekaman perintis dengan lalu istrinya,
penyanyi Mary Ford, adalah yang pertama untuk menggunakan teknik
multitracking untuk merekam elemen terpisah dari karya musik
asynchronously - yaitu, elemen-elemen yang terpisah bisa dicatat di
waktu yang berbeda, dan penemuan Paulus memungkinkan dia untuk mendengarkan
trek ia sudah direkam dan merekam bagian baru dalam waktu bersama
mereka.
penemuan Paulus segera diambil oleh Ampex, yang segera menghasilkan
komersial 3-track perekam. Ini terbukti sangat berguna untuk populer
musik, karena mereka memungkinkan dukungan musik yang akan direkam pada dua trek
(Baik untuk memungkinkan overdubbing bagian yang terpisah, atau untuk membuat penuh
backing track stereo) sedangkan jalur ketiga disediakan untuk memimpin
vokalis. Tiga-track recorder tetap digunakan komersial luas
sampai pertengahan 1960-an dan banyak rekaman pop terkenal - termasuk banyak dari
Phil Spector's "Wall of Sound" produksi dan awal Motown hits -
direkam pada perekam Ampex 3-lagu.
Perkembangan penting selanjutnya adalah 4-track recording. Munculnya
sistem ini meningkatkan memberikan insinyur rekaman dan musisi sangat
fleksibilitas yang lebih besar untuk merekam dan overdubbing, dan 4-track adalah
studio standar untuk sebagian besar tahun 1960 nanti. Banyak yang paling terkenal
rekaman oleh The Beatles dan The Rolling Stones direkam pada
4-track, dan para insinyur di London's Abbey Road Studios menjadi
terutama mahir teknik yang disebut "terpental ke bawah", di mana
beberapa track dibangun di satu mesin 4-track dan kemudian
ditransfer (memantul bawah) untuk satu trek dari mesin 4-lagu kedua. Dalam
cara ini, dimungkinkan untuk merekam lusinan jalur yang terpisah
dan menggabungkan mereka ke dalam rekaman selesai kerumitan besar.
Semua Beatles rekaman klasik pertengahan-60s, termasuk album
Revolver dan Sgt Pepper Lonely Hearts Club Band, dicatat dalam
cara ini. Ada keterbatasan, Namun, karena membangun-up
kebisingan selama proses terpental-down, dan insinyur Abbey Road
masih adil terkenal karena kemampuan untuk membuat multitrack padat
rekaman sambil menjaga kebisingan latar belakang seminimal mungkin.
4-track kaset juga memungkinkan pengembangan suara quadrophonic, di
yang masing-masing dari empat trek digunakan untuk mensimulasikan lengkap
360-derajat surround sound. Sejumlah album termasuk Pink Floyd
Dark Side of the Moon dan Mike Oldfield's Tubular Bells dibebaskan
baik dalam stereo dan format quadrophonic pada 1970-an, tapi 'quad' gagal
untuk mendapatkan penerimaan komersial lebar. Walaupun sekarang dianggap sebagai
gimmick, itu adalah pendahulu langsung dari teknologi suara surround
yang telah menjadi standar dalam banyak sistem home teater modern.
Dalam pengaturan profesional saat ini, seperti studio, insinyur audio mungkin
menggunakan 24 trek atau lebih untuk rekaman mereka, satu (atau lebih) lagu untuk
setiap instrumen dimainkan.
rekaman audio magnetik dapat dengan mudah dan tak terdengar tersambung. The
kombinasi kemampuan untuk mengedit melalui splicing, dan kemampuan untuk
beberapa track record, merevolusi studio rekaman. Ini menjadi
studio latihan rekaman umum untuk merekam pada beberapa track, dan campuran
sesudahnya. Kenyamanan editing tape dan multitrack
rekaman menyebabkan adopsi yang cepat magnetic tape sebagai primer
teknologi untuk rekaman musik komersial. Meskipun 331 / 3; rpm dan
rekaman vinyl 45 rpm adalah format konsumen yang dominan, rekaman itu
lazim dilakukan pertama pada tape, kemudian dipindahkan ke disk, dengan Bing
Crosby memimpin dalam penerapan metode ini di Amerika
Negara.
Analog rekaman pita magnetik memperkenalkan kebisingan, biasanya disebut "mendesis",
disebabkan oleh ukuran hingga partikel magnetik di rekaman itu. Ada
adalah tradeoff langsung antara kebisingan dan ekonomi. Signal-to-noise rasio
meningkat pada kecepatan yang lebih tinggi dan dengan trek yang lebih luas, penurunan yang lebih rendah
kecepatan dan dengan trek sempit.
Pada akhir 1960-an, disk peralatan reproduksi menjadi begitu baik bahwa
audiophiles segera menjadi sadar bahwa beberapa noise terdengar pada
rekaman itu permukaannya tidak kebisingan atau kekurangan dalam peralatan mereka,
tetapi direproduksi mendesis tape. Sebuah sedikit perusahaan mulai membuat "langsung ke
disk rekaman khusus ", yang dibuat oleh makan mikrofon sinyal langsung
untuk pemotong disk (setelah amplifikasi dan pencampuran). Rekaman ini
tidak pernah menjadi populer, tetapi mereka secara dramatis menunjukkan besarnya
dan pentingnya masalah mendesis tape.
Sebelum 1963, ketika Philips memperkenalkan kaset audio Compact,
hampir semua rekaman telah menggunakan reel-to-reel (juga disebut "open
reel ") format sebelumnya mencoba. paket pita dalam yang nyaman
kaset yang tidak membutuhkan threading bertemu dengan keberhasilan yang terbatas; yang paling
sukses itu 8-Track kartrid digunakan terutama dalam mobil untuk
pemutaran saja. Philips Compact kaset audio ditambahkan sangat dibutuhkan
kenyamanan format rekaman dan dengan cepat datang untuk mendominasi
pasar konsumen, meskipun lebih rendah dalam kualitas dari open reel
format.
Pada 1970-an, kemajuan elektronik solid-state membuat desain dan
pemasaran sirkuit analog lebih canggih layak secara ekonomis.
Hal ini menyebabkan sejumlah upaya untuk mengurangi mendesis pita melalui penggunaan
berbagai bentuk kompresi volume dan perluasan, yang paling terkenal dan
sukses secara komersial beberapa sistem yang dikembangkan oleh Dolby
Laboratories. Sistem ini membagi spektrum frekuensi ke
beberapa band dan diterapkan kompresi volume / ekspansi mandiri
untuk band masing-masing. The sistem Dolby sangat berhasil meningkatkan
rentang dinamis efektif dan rasio signal-to-noise audio analog
rekaman, untuk semua maksud dan tujuan, mendesis terdengar tape bisa
dieliminasi. Dolby asli A hanya digunakan di profesional
merekam. Penerus ditemukan digunakan di kedua profesional dan konsumen
format; Dolby B menjadi hampir universal untuk kaset kompak, baik
direkam sebelumnya dan untuk digunakan di rumah.
Pada 1980-an, metode perekaman digital diperkenalkan, dan analog
rekaman secara bertahap pengungsi. Digital audio tape tidak pernah menjadi
penting sebagai media perekam konsumen sebagian karena hukum
komplikasi yang timbul dari ketakutan pembajakan pada bagian catatan
perusahaan. Mereka telah menentang rekaman magnetik ketika pertama kali
menjadi tersedia untuk konsumen, tetapi kesulitan teknis juggling
merekam tingkat, distorsi overload, dan mendesis tape sisa adalah
cukup tinggi bahwa pembajakan magnetic tape tidak pernah menjadi
unsurmountable masalah komersial. Dengan metode digital, salinan
bisa rekaman yang tepat, dan pembajakan mungkin telah menjadi serius
masalah komersial. Pengenalan CD audio terjadi tentang
waktu yang sama dan mungkin memiliki efek mengurangi kebutuhan yang lebih baik
perekaman media. Digital tape masih digunakan dalam situasi profesional
dan varian DAT telah menemukan sebuah rumah di backup data komputer
aplikasi.Recording di Film
Upaya pertama untuk merekam suara ke media optik terjadi sekitar
1900. Pada tahun 1906 Lauste diterapkan untuk paten untuk merekam suara di film, namun
berada di depan zamannya. Pada tahun 1923 de Hutan mengajukan permohonan paten untuk merekam
film. Pada tahun 1927 film Jazz Singer Suara dirilis, sedangkan tidak
dulu, ia membuat hit luar biasa dan membuat publik dan film
industri menyadari bahwa film suara yang lebih dari sekedar hal baru.
Jazz Singer digunakan proses yang disebut Vitaphone, sebuah proses yang
terlibat sinkronisasi film diproyeksikan rekaman suara pada disk. Ini
dasarnya sebesar memainkan piringan hitam, tapi satu yang
direkam dengan teknologi elektronik terbaik waktu. Audiens
digunakan untuk phonographs akustik dan rekaman akan, dalam teater, telah
mendengar sesuatu yang menyerupai 1950 "kesetiaan yang tinggi."
Pada hari-hari teknologi analog, bagaimanapun, tidak ada proses yang melibatkan
disk terpisah bisa memegang sinkronisasi tepat atau andal.
Vitaphone dengan cepat digantikan oleh teknologi yang mencatat suara
lagu optik langsung ke sisi strip film
film. Ini adalah teknologi dominan dari tahun 1930 hingga tahun 1960-an
dan masih digunakan sebagai tahun 2004.
Ada dua metode utama untuk merekam optik pada film. Variabel
kepadatan rekaman menggunakan perubahan dalam kegelapan sisi soundtrack
dari film ini untuk mewakili gelombang suara tersebut. Variabel lebar rekaman menggunakan
perubahan lebar strip gelap untuk mewakili gelombang suara tersebut.
Dalam kedua kasus cahaya yang dikirim melalui bagian dari film yang
sesuai dengan perubahan soundtrack dalam intensitas, sebanding dengan
suara asli, dan cahaya yang tidak diproyeksikan pada layar tetapi
dikonversi menjadi sinyal listrik oleh perangkat sensitif cahaya.
Pada akhir 1950-an industri bioskop, putus asa untuk memberikan teater
pengalaman yang akan sangat unggul televisi,
memperkenalkan layar lebar proses seperti Cinerama, Todd-AO, dan
CinemaScope. Proses ini pada saat yang sama diperkenalkan teknis
perbaikan dalam suara, umumnya melibatkan penggunaan multitrack
magnet suara, direkam pada oksida stripe berlapis ke film. Dalam
dekade berikutnya, suatu evolusi bertahap terjadi dengan lebih dan lebih
teater menginstal berbagai bentuk peralatan magnetik-suara.
Pada 1990-an, sistem digital diperkenalkan dan mulai berlaku.
Ironisnya, dalam banyak dari mereka rekaman suara, seperti dalam Vitaphone,
lagi direkam pada disk yang terpisah, tetapi sekarang, digital proses dapat
mencapai sinkronisasi handal dan sempurna.Digital Recording
Yang pertama perekam audio digital deck reel-to-reel, memperkenalkan
oleh perusahaan seperti Soundstream, Denon dan Mitsubishi. Dalam beberapa
tahun, bagaimanapun, banyak studio menggunakan perangkat yang dikodekan
digital audio data ke dalam sebuah sinyal video standar, yang kemudian
direkam pada perekam video U-matic atau lainnya, menggunakan
berputar-kepala teknologi yang standar untuk video. Sebuah serupa
teknologi yang digunakan untuk format konsumen, Digital Audio Tape (DAT)
yang digunakan berputar kepala pada pita sempit yang terkandung dalam kaset. DAT
catatan pada tingkat sampling 48KHz atau 44.1kHz, yang terakhir merupakan
tingkat yang sama digunakan pada CD. Bit kedalaman adalah 16 bit, juga sama dengan
compact disc. DAT adalah kegagalan di bidang konsumen-audio (terlalu
mahal, terlalu rewel, dan lumpuh oleh peraturan anti-copy), tetapi
menjadi populer di studio (terutama studio rumah) dan radio
stasiun. Sebuah sistem pita rekaman gagal digital Digital
Compact Cassette (DCC).
Dalam beberapa tahun setelah pengenalan perekaman digital,
multitrack recorder (menggunakan kepala stasioner) sedang diproduksi untuk
digunakan di studio profesional. Pada awal 1990-an, harga yang relatif rendah
perekam digital multitrack diperkenalkan untuk digunakan di studio rumah;
mereka kembali ke rekaman dalam kaset video.
Di pasar konsumen, kaset dan gramophones sebagian besar mengungsi oleh
compact disc (CD) dan tingkat yang lebih kecil minidisc tersebut. rekaman ini
media digital sepenuhnya dan memerlukan elektronik kompleks untuk bermain kembali.
File suara dapat disimpan pada setiap media penyimpanan komputer. The
pengembangan format file audio MP3, dan isu-isu hukum yang terlibat dalam
menyalin file tersebut, telah mendorong sebagian besar inovasi dalam musik
distribusi sejak diperkenalkan di akhir 1990-an.
Sebagai kapasitas hard disk dan kecepatan CPU komputer meningkat pada akhir
1990-an, rekaman hard disk menjadi lebih populer. Pada tulisan ini
(Awal 2005) rekaman hard disk mengambil dua bentuk. Salah satunya adalah penggunaan
standar komputer desktop atau laptop, dengan adapter untuk audio encoding
menjadi dua atau banyak track audio digital. Adapter ini dapat menjadi
di-kotak-soundcard atau perangkat eksternal, baik koneksi ke dalam kotak
kartu antarmuka atau menghubungkan ke komputer melalui USB atau Firewire
kabel. Bentuk umum lainnya merekam menggunakan hard disk khusus
perekam yang berisi analog-ke-digital dan digital-ke-analog
konverter serta satu atau dua removable hard drive data
penyimpanan. Seperti perekam, pengepakan 24 trek dalam beberapa unit rak
ruang, sebenarnya tujuan tunggal komputer, yang pada gilirannya akan
tersambung ke komputer standar untuk mengedit.Teknik
Metode awal yang terlibat rekaman suara rekaman langsung dari
kinerja langsung ke media perekam. Hal ini yang sama sekali
proses mekanik, sering disebut "rekaman Acoustical". Suara
para pemain ditangkap oleh diafragma dengan jarum pemotongan
tersambung ke jaringan tersebut. Jarum membuat alur dalam medium perekaman.
Untuk membuat proses ini seefisien mungkin diafragma terletak
pada puncak kerucut dan para pemain akan kerumunan di sekitar yang lain
akhir. Jika seorang pemain terlalu keras maka mereka akan perlu untuk memindahkan kembali dari
mulut kerucut untuk menghindari menenggelamkan para pelaku lainnya. Dalam
beberapa rekaman Jazz awal blok kayu digunakan di tempat
bass drum.
Munculnya rekaman listrik memungkinkan untuk menggunakan mikrofon
untuk menangkap suara kinerja. Label rekaman terkemuka
beralih ke proses mikrofon listrik pada tahun 1925, dan sebagian besar lainnya
perusahaan rekaman mengikuti mereka pada akhir dekade.
rekaman listrik meningkatkan flexibity dan kualitas suara.
Namun, kinerja itu masih dipotong langsung rekaman
menengah, jadi jika kesalahan dibuat rekaman itu tidak berguna.
rekaman Listrik membuatnya lebih layak untuk merekam satu bagian ke disk
dan kemudian bermain yang kembali saat bermain bagian lain, perekaman baik
bagian untuk disk kedua. Hal ini disebut over-dubbing. Yang pertama
komersial catatan dikeluarkan menggunakan over-dubbing yang dirilis oleh
Victor Talking Machine Company pada akhir tahun 1920. Namun overdubbing
adalah penggunaan terbatas sampai datangnya tape analog audio. Penggunaan pita
overdubbing ini dipelopori oleh Les Paul dan disebut 'suara pada suara'
merekam. Studio sehingga bisa menciptakan dicatat "pertunjukan" yang bisa
tidak diduplikasi oleh para seniman yang sama melakukan hidup.
Tape recorder analog memungkinkan untuk menghapus atau merekam selama
rekaman sebelumnya sehingga kesalahan dapat diperbaiki. Keuntungan lain
rekaman pada tape adalah kemampuan untuk memotong pita dan bergabung kembali
bersama-sama. Hal ini memungkinkan rekaman yang akan diedit. Potongan
perekaman dapat dihapus, atau disusun kembali. Lihat juga editing audio, audio
pencampuran, multitrack rekaman.
Munculnya instrumen elektronik (terutama keyboard dan
synthesizer), efek dan instrumen lainnya telah menyebabkan pentingnya
MIDI dalam rekaman. Sebagai contoh, menggunakan timecode MIDI, memungkinkan
untuk memiliki 'memicu' peralatan yang berbeda tanpa campur tangan manusia langsung
pada saat perekaman.
Dalam beberapa kali lebih banyak, komputer (digital audio workstation) telah menemukan
meningkatkan peran di studio rekaman, karena penggunaannya memudahkan
tugas memotong dan perulangan, serta memungkinkan untuk sesaat
perubahan, seperti duplikasi bagian, penambahan efek dan
menata ulang bagian-bagian rekaman.
Lihat juga: perekaman binaural, teknik mikrofon, daftar audio
format, kesetiaan yang tinggi. 

Sumber:Wikiquote memiliki koleksi kutipan yang oleh atau tentang:rekaman

    * Middleton, Richard (1990/2002). Belajar Musik Populer.
Philadelphia: Open University Press. ISBN 0335152759.
          o Bennett (1980).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar